Inilah Kota Dimana Aku Di Besarkan | KOTA LANGSA | NAD

Kota Langsa adalah salah satu kota di Aceh, Indonesia. Terletak di wilayah timur Provinsi Aceh, Kota Langsa berada kurang lebih 430 km dari kota Banda Aceh. Kota Langsa sebelumnya berstatus Kota Administratif sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 64 Tahun 1991 tentang Pembentukan Kota Administratif Langsa. Kota Administratif Langsa diangkat statusnya menjadi Kota Langsa berdasarkan Undang-Undang Nomor 3 tanggal 21 Juni 2001. Hari jadi Kota Langsa ditetapkan pada tanggal 17 Oktober 2001. Pada awal terbentuknya Kota Langsa terdiri dari 3 Kecamatan yaitu Kecamatan Langsa Barat, Kecamatan Langsa Kota dan Kecamatan Langsa Timur dengan Jumlah Desa Sebanyak 45 Desa (Gampong) dan 6 Kelurahan. Kemudian dimekarkan menjadi 5 Kecamatan Berdasarkan Qanun Kota Langsa No 5 Tahun 2007 tentang Pembentukan Kecamatan Langsa lama dan Langsa Baro.

Sejarah Kota Langsa

Sampai saat ini, belum ada referensi kuat mengenai sejarah Kota Langsa. Beberapa versi sejarah mengenai awal mula berdirinya Kota Langsa telah saya rangkum dibawah ini.

1. Versi Pertama

Diceritakan oleh dr. Alwi, salah satu keturunan generasi ketujuh Raja Langsa, bahwa Langsa sudah berdiri sejak abad ke-15. Pada abad tersebut, ada salah seorang pangeran dari Kerajaan Pagaruyung, Sumatera Barat yang berlayar ke daerah ini melalui Selat Malaka dan berlabuh di daerah Titi Kembar (sekarang Gp. Baroh Langsa Lama, Kec. Langsa Lama). Pangeran tersebut membuka hutan belantara di daerah ini untuk dijadikan lahan. Konon saat itulah, datang seekor burung elang besar yang berputar-putar di wilayah tersebut. Secara harfiah, kata Langsa berasal dari gabungan kata Elang dan kata Sa (bahasa Aceh untuk kata satu) menjadi Elangsa. Jika kata Elangsa diucapkan secara cepat, maka akan terdengar menjadi Langsa.

2. Versi Kedua

Versi kedua ini berasal dari mulut ke mulut. Dikatakan bahwa, konon pada masa dahulu, ada dua buah kerajaan burung di sekitar Langsa. Yaitu Kerajaan Elang di sekitar Kuala Idi, dan Kerajaan Angsa di wilayah Aceh Tamiang. Pada saat itu, makanan di wilayah kedua kerajaan ini menipis, memaksa mereka untuk mencari makanan di wilayah lain. Sumber makanan yang mereka temukan berada di sekitar Kuala Langsa (sekarang Gp. Kuala Langsa, Kec. Langsa Barat). Terjadi peperangan dalam memperebutkan wilayah dan sumber makanan ini. Setelah peperangan, kedua pemimpin kerajaan ini sepakat untuk membagi wilayah ini, lima hari untuk Kerajaan Angsa dan dua hari untuk Kerajaan Elang. Mereka sepakat untuk menamakan wilayah baru ini dengan sebutan Langsa.

3. Versi Ketiga

Versi ketiga ini berasal dari opini Ponidi Sanjaya di salah satu media sosial. Menurut beliau, dikatakan bahwa di sekitar Langsa terdapat dua alur/sungai kecil, yaitu Lueng Sa (sekarang Gp. Sungai Lueng, Kec. Langsa Timur) dan Lueng Dua (sekarang Gp. Alur Dua, Kec. Langsa Baro). Pada masa tersebut, Langsa hanyalah sebuah kerajaan kecil dan dengan persetujuan ulee balang, Belanda membuka lahan perkebunan karet di wilayah Langsa, Julok, Pulau Tiga (kedua terakhir berada di wilayah Kab. Aceh Timur dan wilayah Kab. Aceh Tamiang). Dengan dibukanya lahan pertanian, Belanda mengirimkan transmigran dari Pulau Jawa untuk bekerja di perusahaan karet ini. Kemungkinan dengan masuknya suku Jawa dan perubahan dialek ke wilayah ini, pengucapan kata Lueng Sa perlahan berubah menjadi Langsar lalu menjadi Langsa. Perkebunan karet ini sekarang telah menjadi PT. Perkebunan Nusantara Iyang berkantor pusat di Kota Langsa

4. Versi Keempat

Menurut cerita, Kota Langsa awalnya direncanakan Kolonial Belanda untuk dibangun dengan memakai master plan pendirian Kota Bogor, sehingga kota ini merupakan satu-satunya kota dengan bentuk tata ruang awal yang relatif sangat baik di daerah Aceh. Kota Bogor memiliki Kebun Raya Bogor dan telah menjadi trademark kota tersebut, demikian juga di Kota Langsa dimana site plan dimasa awal berdirinya telah diperuntukkan suatu lahan di Gp. Paya Bujuk Seuleumak untuk dijadikan suatu kawasan seperti Kebun Raya Bogor, yang sekarang dinamakan Hutan Kota Langsa (disebut juga Hutan Lindung).

Tapi melihat kota langsa yang sekarang saya merasa sangat bangga akan perubahan yang terjadi pada saat ini, contoh kecil tempat wisata yaitu hutan lindung, hutan magrove dan mungkin kedepanya masih banyak lagi perubahan yang saat ini belum kita ketahui, namun inilah langsa, lihat cuplikan video dibawah :

Baca Juga